Life Style

300 Hari Beroperasi Teleskop Radio China Temukan 240 Pulsar

teleskop-radio-terbesar-milik-china-atau_201109101116-934.jpg


Teleskop China diperkirakan akan menemukan total 1.000 pulsar dalam 5 tahun.

TERDEPAN.id, JAKARTA — Teleskop radio terbesar milik China atau China’s Five-hundred-meter Aperture Spherical Telescope (FAST) telah memamerkan kinerja yang luar biasa. Teleskop ini baru digunakan selama 300 hari dan menemukan lebih dari 240 pulsar atau semburan radio berulang. 

Lebih dari 40 makalah tingkat tinggi telah diterbitkan berdasarkan data teleskop FAST. Baru-baru ini, hasil pengamatan teleskop FAST mengakhiri perdebatan mengenai data semburan radio cepat.

 

Semburan radio yang cepat adalah gelombang radio sementara yang disebabkan oleh beberapa proses astrofisika berenergi tinggi.Beberapa penelitian sebelumnya percaya bahwa semburan tersebut berasal dari tabrakan partikel. Sementara beberapa lainnya berpendapat bahwa semburan tersebut dihasilkan oleh partikel yang melewati medan magnet yang kuat.

 

“Pengamatan FAST telah mengakhiri perdebatan antara dua penjelasan tersebut. Melalui analisis sinyal polarisasi yang dilepaskan oleh 11 semburan radio cepat, peneliti China membantah teori tabrakan partikel dengan hasil pengamatan langsung,” kata Kepala Peneliti di National Astronomical Observatories of the Chinese Academy of Sciences Han Jinlin, Senin (9/11).

BACA JUGA :  Hino Buka Penjualan Suku Cadang di Tokopedia

 

Pada Agustus tahun ini, tim peneliti yang bergabung dengan peneliti Universitas Normal Beijing Lin Lin, peneliti Universitas Peking Zhang Chunfengm dan peneliti National Astronomical Observatories Wang Pei menemukan lusinan semburan sinar gamma dari magnetar SRG1935 + 2154 yang diketahui di Galaksi Bima Sakti dengan CEPAT.

 

“Kami tidak menemukan satu pun semburan radio cepat dalam pengamatan kami, meskipun sensitivitas FAST tinggi.  Ini menunjukkan bahwa semburan benda padat di frekuensi radio yang berbeda memiliki kondisi fisik yang keras, yang membuat radio dan foto sinar gamma tidak mungkin mencapai Bumi pada saat yang bersamaan, ”kata dia.

 

The FAST selesai tahun 2016, memiliki reflektor sebesar 30 lapangan sepak bola standar. Teleskop ini memperluas visi manusia dalam frekuensi radio dan juga menawarkan kesempatan bagi ilmuwan astronomi radio China untuk mencapai perbatasan eksplorasi ilmiah.

 

“Orang-orang mendeteksi pulsar untuk pertama kalinya pada tahun 1967. Lima puluh tahun kemudian, orang China akhirnya dapat menemukan pulsar dengan teleskop mereka sendiri dengan FAST,” kata Wu Xiangping, direktur Komite Sains dan Akademisi dari Akademi Ilmu Pengetahuan China.  

BACA JUGA :  OTG Terinfeksi Covid-19 Bisa Alami Happy Hypoxia

 

Menurutnya, teleskop China diperkirakan akan menemukan total 1.000 pulsar dalam lima tahun ke depan. Teleskop ini bahkan diyakini mampu menemukan pulsar radio pertama di luar Galaksi Bima Sakti.

 

Pada bulan Februari tahun ini, tim FAST secara resmi meluncurkan lima proyek prioritas dan utama yang dipilih oleh Komite Sains FAST.  Dua bulan kemudian, komite Alokasi Waktu mulai meminta aplikasi gratis dari komunitas astronomi China.  Sejauh ini, telah menerima lebih dari 170 lamaran.

 

Wu mengatakan kepada People’s Daily bahwa FAST akan dibuka untuk dunia tahun depan. Dekade berikutnya diyakini akan menjadi waktu emas bagi perkembangan astronomi radio China.  

 

“Kami akan memanfaatkan fase jendela yang berharga ini dengan baik untuk membuat temuan ilmiah utama, sehingga dapat memberikan kontribusi besar bagi eksplorasi dan pemahaman manusia tentang alam semesta,” katanya.

 





Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas