Sport

Andy Murray berencana tampil di US dan French Open

000_1MF1OJ.jpg


Bermain di Grand Slam akan selalu menjadi prioritas saya

Jakarta (ANTARA) – Andy Murray berencana tampil di turnamen Grand Slam, khususnya US dan French Open, pada akhir tahun ini.

Juara Grand Slam sebanyak tiga kali itu telah absen bermain sejak November 2019 karena mengalami cedera pinggang, namun ia akan kembali bermain pada turnamen antar sesama petenis Britania yang dihelat kakak kandungnya Jamie Murray.

Murray akan menghadapi Liam Brody di National Centre di Roehampton pada Selasa.

Pertarungan antara sesama petenis Britania memberi kesempatan kepada Murray untuk memainkan pertandingan kompetitif, menjelang ATP Tour yang rencananya dilanjutkan pada Agustus sebelum dua turnamen Grand Slam dipertandingkan.

Baca juga: Andy Murray ayunkan lagi raket Juni ini

US Open akan berlangsung tanpa kehadiran penonton dimulai pada 31 Agustus, sedangkan French Open rencananya dimulai pada 27 Agustus.

BACA JUGA :  Joan Mir ukir sejarah buat Suzuki, dengan hattrick podium

Sejumlah petenis papan atas, termasuk Novak Djokovic dan Rafael Nadal, masih ragu apakah mereka akan melintasi Samudra Atlantik untuk bermain di US Open.

Meski demikian Murray senang dapat kembali ke New York untuk memainkan Grand Slam pertamanya sejak Australian Open 2019, bahkan meski hal itu membatasi jumlah anggota tim yang dapat ikut bepergian bersama dirinya.

Baca juga: US Open tetap digelar meski tanpa penonton

“Bermain di Grand Slam akan selalu menjadi prioritas saya,” kata petenis Skotlandia itu seperti dikutip AFP. “Jadwalnya agak sulit dan saya memahami alasan mengapa demikian.”

“Saya tidak memikirkan situasinya, sebab pasti terdapat jaminan keselamatan.”

“Jika saya diberitahu bahwa saya dapat membawa satu orang bersama saya, misalnya, Anda dapat melakukannya. Saya mungkin akan pergi dengan seorang fisioterapis dan kepelatihan dapat dilakukan dari jauh,” tambahnya.

 

BACA JUGA :  Arab Saudi disiapkan untuk debut F1 tahun depan
Petenis Inggris Andy Murray berusaha mengembalikan bola ke arah petenis Austria Dominic Thiem pada babak perempat final turnamen tenis China Open di National Tennis Center, Beijing, China, Jumat (4/10/2019). Dominic Thiem mengalahkan Andy Murray dengan dua set langsung 6-2, 7-6 (3) untuk lolos ke babak empat besar. ANTARA FOTO/REUTERS/Jason Lee/wsj.

Baca juga: Andy Murray tunda tampil setelah gagal pulihkan cedera

Petenis 33 tahun itu melakukan operasi pada pinggangnya pada 2019, sebelum ia absen lama.

Murray berencana kembali bermain pada Maret sebelum pandemi COVID-19 membuat semua kompetisi tenis ditangguhkan.

“Pinggang saya telah terasa lebih baik mungkin selama tiga atau empat pekan belakangan,” tutur Murray.

“Saat ini, saya merasa sedikit lebih percaya diri karena saya telah lebih banyak berlatih. Pada Maret, saya hanya berlatih empat atau lima kali sepekan karena saya memiliki masalah,” pungkasnya.

Baca juga: Kala rindu datang menggebu, jagat virtual pun jadi arena

Baca juga: Murray dukung Federer pada wacana peleburan ATP-WTA

Pewarta: A Rauf Andar Adipati
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas