Sport

Dewan Olimpiade Tokyo munculkan opsi perpanjangan penundaan

000_1Q02C6.jpg


Jakarta (ANTARA) – Anggota dewan Olimpiade Tokyo 2020 Haruyuki Takahashi mengatakan penundaan lanjutan untuk olimpiade harus dipertimbangkan, dan bukan memilih opsi pembatalan, jika pandemi COVID-19 tidak kunjung membaik.

Sebelumnya, alih-alih tetap melaksanakan olimpiade bulan depan, pemerintah Jepang dan Komite Olimpiade Internasional (IOC) membuat keputusan pada bulan Maret untuk menunda ajang itu hingga tahun 2021.

Presiden IOC Thomas Bach mengatakan, olimpiade harus dibatalkan jika acara tidak dapat diadakan tahun depan. Namun Takahashi mengatakan pembatalan itu akan memiliki implikasi keuangan yang besar.

Baca juga: Panpel Olimpiade Tokyo masih berusaha amankan penggunaan kampung atlet

Baca juga: 80 persen arena telah dipastikan untuk Olimpiade tahun depan

“Jepang dan ekonomi dunia akan sangat terpukul, wacana pengunduran ulang harus lebih dulu dipertimbangkan daripada opsi pembatalan,” kata Takahashi melalui Reuters, Selasa.

BACA JUGA :  Legislator: Pemerintah Jangan Terlalu PD Hadapi Resesi

Presiden Olimpiade Tokyo 2020 Yoshiro Mori menegaskan, selama pertemuan dewan eksekutif komite penyelenggara pada hari Jumat tidak dibahas ide untuk membatalkan olimpiade bersama dengan IOC.

Dengan agenda mendatang seperti Olimpiade Musim Dingin Beijing dan Piala Dunia sepak bola yang akan diselenggarakan pada tahun 2022, maka penundaan Olimpiade Tokyo yang lebih panjang justru akan menyebabkan masalah penjadwalan dan konflik yang lebih besar.

BACA JUGA :  Lopez perkirakan hadiah uang dipangkas signifikan

Takahashi sempat menjadi sorotan di bulan Maret ketika hasil investigasi Reuters menemukan bahwa ia dibayar Rp115,5 miliar oleh komite yang mengajukan Tokyo sebagai tuan rumah Olimpiade 2020 dalam proses biding.

Baca juga: Jajak pendapat: Dua pertiga sponsor tidak yakin dengan Olimpiade Tokyo

Baca juga: Olimpiade Tokyo akan digelar sederhana

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Teguh Handoko
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas