Politik

Dradjad: Habib Rizieq Jangan jadi Batu Loncatan Karir

infografis-habib-rizieq-kembali-ke_201114065948-181.jpg


Polri harus bersikap arif dan adil dalam kasus Habib Rizieq.

TERDEPAN.id, JAKARTA — Ketua Dewan Pakar PAN Dradjad Wibowo meminta Polri bersikap adil dalam menangani kasus kerumunan massa saat pandemi Covid-19. Habi Rizieq jangan dijadikan batu loncatan untuk menaikkan karir di kementerian/lembaga tertentu.

“Saya juga meminta Polri untuk bersikap bijak dan adil,” kata Dradjad kepada TERDEPAN.id, Jumat (20/11).

Faktanya, kata Dradjad, ada calon kepala daerah yang kegiatannya juga menyebabkan penumpukan massa. Ada juga menteri yang kegiatannya tidak sesuai dengan langkah kesehatan masyarakat. “Bahkan di antara mereka ada yang tertular dan ikut menularkan COVID-19,” ungkap Dradjad.

Para menteri dan calon kepala daerah itu, lanjut Dradjad, tidak dipanggil untuk penyelidikan atau penyidikan Polri. Dengan kondisi ini, lanjutnya, tentu aneh jika ada sahabat yang bertemu Habib Rizieq dipanggil polisi, seperti Gubernur Anies.

BACA JUGA :  Presiden Abbas: hubungan UAE-Israel "menusuk Palestina dari belakang"

“Saya mengingatkan, jangan lah Habib Rizieq dan para sahabatnya dijadikan batu loncatan oknum tertentu untuk menaikkan karirnya di Kementerian / Lembaga mana pun,” paparnya.

Dradjad justru berharap para pejabat hankam mengambil langkah sejuk, seperti yang dilakukan seorang pejabat tinggi yang lebih suka senyap, tapi berhak diapresiasi karena berhasil menjaga situasi kondusif. “Sayang saya tidak boleh menyebut namanya secara terbuka,” kata Dradjad.

Ia juga menyambut baik keputusan Habib Rizieq dan FPI untuk tidak melakukan kegiatan yang akan berdampak pada penumpukan massa hingga situasi kembali normal. Itu keputusan yang sangat tepat, terutama terkait langkah kesehatan masyarakat (public health measures) mencegah pandemi COVID-19.

BACA JUGA :  Komisi III DPR akan perjuangkan mobil pemusnah narkoba bagi Polri

Menurutnya, sudah menjadi sunnatullah bahwa Covid-19 menyebar melalui droplets yang mengandung SARS-CoV-2. Karena itu, penumpukan massa akan meningkatkan transmisi virus dan penyakit. Dengan keputusan di atas, Habib Rizieq dan FPI telah berkontribusi positif untuk mengurangi risiko transmisi penyakit ini, termasuk di antara jamaah beliau dan keluarga mereka.

Dradjad berharap Habib Rizieq ikut mendakwahkan berbagai langkah kesehatan masyarakat untuk mencegah Covid-19. Habib Rizieq mempunyai jamaah yang luar biasa banyaknya. Sehingga, akan banyak sekali rakyat Indonesia yang terhindarkan dari risiko sakit bahkan meninggal karena Covid-19.

“Mari kita contoh Selandia Baru, Taiwan, dan Vietnam yang pemerintah dan rakyatnya bersama-sama berhasil mengatasi pandemi,” kata Dradjad.





Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas