Dunia

Jelang Natal, warga Kanada diminta tekan penyebaran COVID-19

canada.jpg


Ottawa (ANTARA) – Warga Kanada punya waktu untuk mengurangi gelombang kedua COVID-19 yang melonjak menjelang Natal jika mereka bertindak sekarang, Perdana Menteri Justin Trudeau mengatakan pada hari Jumat, ketika dia mendesak para pemimpin provinsi untuk memberlakukan lebih banyak pembatasan kesehatan untuk kedua kalinya pekan ini.

“Apa yang kami lakukan dalam beberapa hari dan pekan mendatang akan menentukan apa yang kami lakukan saat Natal,” kata Trudeau pada konferensi pers.

Di Kanada, kasus baru rata-rata 4.300 per hari selama sepekan terakhir, dan kematian rata-rata 55 per hari.

Jika virus terus menyebar dengan kecepatan seperti ini, Kanada akan mencatat lebih dari 10.000 kasus baru per hari pada awal Desember, kata Kepala Petugas Medis Theresa Tam.

Rumah sakit di beberapa bagian negara sudah penuh, tambahnya.

BACA JUGA :  PS5 sudah dirilis tapi sulit untuk mendapatkannya

“Kasus COVID-19 terjadi di banyak tempat berbeda, dan sekarang adalah waktu untuk mengendalikannya,” kata Tam. Selain provinsi Atlantik, di mana perbatasan ditutup untuk pengunjung dari tempat lain di Kanada dan luar negeri, kasus meningkat di seluruh negeri.

“Provinsi perlu membuat keputusan yang tepat terkait memasukkan aturan yang akan membatasi kontak dekat, membatasi penyebaran COVID-19,” kata Trudeau, tiga hari setelah pertama kali mendesak perdana menteri, yang bertanggung jawab atas pembatasan kesehatan, untuk bertindak sebelum terlambat untuk mengendalikan gelombang kedua.

Saskatchewan pada hari Jumat membatasi penjualan alkohol setelah pukul 10 malam.

Selain itu, kewajiban menggunakan masker yang diperluas untuk mencakup ruang publik dalam ruangan di semua komunitas dengan lebih dari 5.000 penduduk.

Provinsi itu juga mengatakan sekolah menengah yang lebih besar harus mempertimbangkan untuk mengurangi pembelajaran di kelas.

BACA JUGA :  Riset : Bernyanyi dan berbicara berisiko tularkan virus corona

Setelah Manitoba mengumumkan penutupan besar-besaran pada hari Selasa, pemerintah federal mengatakan pada hari Jumat akan mendanai dukungan Palang Merah untuk rumah perawatan jangka panjang di Winnipeg hingga 15 Januari, dan itu memperpanjang pendanaan untuk panti jompo yang terkena dampak paling parah di Quebec.

Secara terpisah pada hari Jumat, Trudeau mengatakan pemerintah akan menginvestasikan tambahan 1,14 miliar dolar AS atau Rp16,1 triliun untuk meningkatkan program pelatihan kerja di seluruh negeri, terutama untuk sektor-sektor yang paling terpukul oleh pandemi.

Sumber : Reuters

Baca juga: PM Kanada tegur provinsi agar lakukan usaha lebih lawan COVID-19

Baca juga: WHO: Virus corona “tidak lelah”, kewaspadaan harus terjaga

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas