Dunia

London diguncang Omicron, Inggris catat rekor kasus COVID-19

London diguncang Omicron, Inggris catat rekor kasus COVID-19



London (ANTARA) – Inggris melaporkan rekor tertinggi kasus harian COVID-19 pada Jumat saat angka prakiraan baru menunjukkan bahwa sebagian besar penduduk London membawa virus corona.

Prakiraan itu menandakan bahwa varian Omicron semakin menyebar dengan cepat.

Penyebaran cepat Omicron telah memicu lonjakan kasus selama sepekan, khususnya di ibu kota.

Sekitar satu dari 20 warga London kemungkinan sudah terinfeksi COVID-19 pada 16 Desember dan prakiraan awal yang masih dapat direvisi menunjukkan rasio itu bisa menjadi satu dari 10 orang pada Minggu, menurut studi Badan Statistik Nasional Inggris (ONS), Jumat.

Banyak industri dan jaringan transportasi beroperasi dengan staf terbatas lantaran pekerja yang sakit harus menjalani isolasi mandiri, sementara rumah sakit di Inggris sudah diperingatkan tentang risiko dampaknya terhadap keselamatan pasien.

Baca juga: Ratu Elizabeth batalkan perayaan Natalnya karena kekhawatiran COVID-19

Namun, Perdana Menteri Boris Johnson pada Selasa mengesampingkan rencana pembatasan yang baru karena tingkat keparahan dan rawat inap akibat Omicron dinilai belum pasti.

BACA JUGA :  Kandidat Capres yang Ada Dianggap tak Punya Narasi Konkret

Dengan kebijakan itu dia mempertaruhkan modal politik cukup besar dengan menganggap bahwa Natal 2021 “jauh lebih baik” daripada tahun sebelumnya.

Data pemerintah menunjukkan 122.186 kasus baru, naik dari 119.789 kasus pada Kamis dan menandai hari ketiga yang melampaui 100.000 kasus.

Meski penelitian baru tentang Omicron menunjukkan varian itu memiliki tingkat rawat inap yang lebih rendah dari varian COVID-19 sebelumnya, pejabat kesehatan tetap mewaspadai kemungkinan yang bisa terjadi.

“Ada secercah harapan Natal, tetapi itu jelas bukan titik di mana kita bisa menurunkan ancaman serius itu,” kata Kepala Badan Ketahanan Kesehatan Inggris Jenny Harries kepada BBC.

Baca juga: Kabinet Inggris akan rapat saat seruan pembatasan baru COVID muncul

“Apa yang kita dapat sekarang adalah keseimbangan yang sangat baik antara sesuatu yang sepertinya membawa risiko rawat inap lebih rendah –yang merupakan berita gembira– namun juga dengan tingkat penularan tinggi dan sesuatu yang kita tahu dapat mengurangi pertahanan imunitas kita,” katanya.

BACA JUGA :  DPR Harap MK Tolak Gugatan Sistem Pemilu Agar Tetap Proporsional Terbuka

Pada Jumat, pemerintah melaporkan 137 kematian baru dalam 28 hari setelah para pasien terbukti positif COVID-19, turun dari 147 pada Kamis. Total kematian selama pandemi mencapai 147.857 yang merupakan angka tertinggi di Eropa.

ONS mengatakan prevalensi meningkat di seluruh wilayah Inggris. Skotlandia memiliki tingkat infeksi terendah, yakni satu per 65 orang pada 19 Desember.

Prakiraan ONS menunjukkan satu per 35 orang di Inggris –setara dengan 1,54 juta orang– terinfeksi COVID-19 dalam waktu enam hari hingga 19 Desember.

Prakiraan awal untuk hari-hari berikutnya menunjukkan angka itu bisa meningkat ke lebih dari 2 juta orang pada Minggu, atau satu per 25 orang.

Sumber: Reuters

Baca juga: Menteri olahraga Inggris desak pesepakbola segera divaksin

Baca juga: Inggris catat kematian pertama akibat varian Omicron

Penerjemah: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Anton Santoso
COPYRIGHT © ANTARA 2021



Sumber
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

4 + eight =

Trending

Ke Atas