Dunia

Malaysia bayar uang muka vaksin RM94,08 juta

Khairy.jpg


Jumlah tersebut untuk biaya awal dan berbagi resiko. Rapat kabinet pada 14 Oktober lalu setuju Malaysia menyertai fasilitas COVAX yang bakal memberi jaminan bekal vaksin untuk sepuluh persen populasi Malaysia

Kuala Lumpur (ANTARA) – Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia, Khairy Jamaluddin mengatakan keputusan Malaysia ikut serta fasilitas vaccine global access (COVAX) memerlukan uang muka kira-kira RM94,8 juta atau Rp327 miliar lebih.

“Jumlah tersebut untuk biaya awal dan berbagi resiko. Rapat kabinet pada 14 Oktober lalu setuju Malaysia menyertai fasilitas COVAX yang bakal memberi jaminan bekal vaksin untuk sepuluh persen populasi Malaysia,” katanya saat sesi pertanyaan menteri di parlemen, Kamis.

BACA JUGA :  Produk UMKM lokal Blibli tumbuh selama pandemi

Politikus UMNO tersebut mengemukakan hal itu menjawab pertanyaan Lim Guan Eng, politikus DAP dan koalisi Pakatan Harapan berkaitan biaya dan peranan yang perlu diambil Malaysia dalam COVAX.

Menurutnya, kejaksaan juga ditugaskan untuk meneliti syarat-syarat perjanjian yang ditetapkan The Global Alliance for Vaccine and Immunisation (GAVI).

“Setelah diteliti rapat kabinet memutuskan pada 13 November lalu supaya Malaysia melalui Kementrian Kesehatan menyetujui penyertaan dalam COVAX dengan menandatangani perjanjian ‘optional purchase arangement’,” katanya.

Sehari sebelumnya Kementerian Luar Negeri dan Kementerian Sains, Teknologi, dan Inovasi Malaysia mengumumkan juga telah menandatangani perjanjian tentang kerjasama dalam pengembangan vaksin yang aman dan efektif dengan Republik Rakyat China (RRC).

BACA JUGA :  Sekjen pastikan "travel corridor" ASEAN segera terwujud

Perjanjian tersebut ditandatangani oleh Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Malaysia Khairy Jamaluddin dan mitranya dari China Wang Zhigang melalui upacara virtual

Perjanjian khusus ini akan dijalankan di bawah pengawasan Komite Tingkat Tinggi, yang akan diketuai oleh dua Menteri Luar Negeri, Dato ‘Seri Hishammuddin Tun Hussein, Menteri Luar Negeri Malaysia, dan Wang Yi, Penasihat Negara Dewan Negara dan Menteri Luar Negeri untuk Republik Rakyat Cina.

Baca juga: Raja batalkan Pemilu sela di Sabah untuk cegah COVID-19

Baca juga: Malaysia – RRC tanda tangani kerja sama pengembangan vaksin

 

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas