Dunia

Marty: RCEP inisiatif ASEAN, meski terkesan didominasi China

WhatsApp-Image-2020-11-20-at-17.25.30.jpeg


Jakarta (ANTARA) – Marty Natalegawa, Menteri Luar Negeri RI periode 2009-2014, menekankan bahwa Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (Regional Comprehensive Economic Partnership/RCEP) merupakan inisiatif yang dimunculkan oleh ASEAN meski saat ini terkesan didominasi oleh China.

“Dengan risiko oversimplifikasi fakta yang ada, jika melihat asal mulanya, RCEP lebih cenderung merupakan ide yang diinisiasi oleh ASEAN,” kata Marty dalam sesi diskusi Global Town Hall 2020, yang diselenggarakan oleh Foreign Policy Community of Indonesia (FPCI), Jumat.

“Suatu saat nanti, mungkin saja, RCEP akan lebih didominasi oleh China, namun saya kira tidak tepat menggambarkannya demikian untuk saat ini,” kata Marty menambahkan.

Ide tentang RCEP muncul pada 2011, ketika Indonesia  menjabat sebagai ketua ASEAN dan Marty menjabat sebagai Menlu RI.

Tahap pertama negosiasi dimulai pada 2013 dan proses penyelesaiannya membutuhkan waktu hampir satu dekade hingga perjanjian tersebut akhirnya disahkan.

BACA JUGA :  12 orang terinfeksi wabah baru Ebola di Kongo

Pada 15 November 2020, RCEP ditandatangani oleh 10 negara ASEAN dan lima  negara mitra, termasuk China.

Kesepuluh negara ASEAN adalah Indonesia, Brunei Darussalam, Filipina, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Singapura, Thailand, dan Vietnam.

Penandatanganan RCEP berlangsung di tengah peningkatan ketegangan hubungan antara China dan Amerika Serikat (AS).

AS tidak ikut serta dalam RCEP sehingga pakta perdagangan bebas tersebut cenderung dilihat sebagai “kemenangan China” atas perekonomian regional.

Di bawah kerangka RCEP, 15 negara anggotanya –10 negara ASEAN ditambah China, Jepang, Korea Selatan, Australia, dan Selandia Baru– dapat melakukan perdagangan bebas tarif yang mempermudah mobilitas barang di kawasan.

Ketika RCEP diinisiasi, kata Marty, terdapat sejumlah ide yang diajukan oleh mitra-mitra ASEAN.

Misalnya China, dengan kerangka paling menguntungkan bagi negaranya, memunculkan ide “area perdagangan bebas Asia Timur” yang terbatas pada ASEAN Plus Three, yakni 10 negara ASEAN ditambah China, Jepang, Korea Selatan.

BACA JUGA :  Pertanian pintar bantu pembangunan berkualitas tinggi di Kota Nanjing, China

“Ide itu adalah modalitas ternyaman China, karena dengan kerangka tersebut, sudah sangat jelas bahwa China adalah negara dengan ekonomi paling dominan di antara anggota lainnya,” ujar Marty.

“Di sisi lain, negara-negara ASEAN merasa bahwa ‘kita akan menjadi negara sampingan, kecuali jika kita proaktif’, karena itulah kami mengajukan ide RCEP yang awalnya bertujuan mencakup negara-negara yang menjalin perjanjian perdagangan bebas dengan kami,” ujarnya.

Baca juga: Menlu China sebut RCEP cerminkan komitmen keterbukaan kala pandemi

Baca juga: Presiden Jokowi: Implementasi RCEP butuh komitmen politik tinggi

Baca juga: Biden: AS, sekutu perlu tetapkan aturan perdagangan untuk lawan China

 

Halau tren negatif global, Presiden fokus perkuat FTA dan RCEP



Pewarta: Suwanti
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas