Sport

Pesilat Hanifan maknai kepahlawanan sebagai motivasi berprestasi

IMG_20181031_110043_HDR.jpg


Jakarta (ANTARA) – Atlet pencak silat nasional Hanifan Yudani Kusumah dalam sebuah sesi diskusi virtual memperingati Hari Pahlawan, Senin, menceritakan makna kepahlawanan yang ia anggap sebagai dedikasi dan motivasi untuk terus mencetak prestasi bagi Indonesia.

Menurut Hanif, sifat kepahlawanan yang pantang menyerah dan disiplin, menjadi standar yang harus diterapkan seorang atlet agar bisa memberikan performa terbaik dan memenangkan pertandingan.

“Tidak hanya bagi seorang atlet, tapi semua orang pasti merasakan perjuangan dalam skala dan konteks yang berbeda. Bagi saya pribadi, menjadi atlet pasti berat karena punya kesibukan yang berbeda. Tapi ini bentuk tanggung jawab yang harus diperjuangkan. Kalau sukses, menang, otomatis negara lain akan menilai dari kita bahwa orang Indonesia ulet dan bermental juang tinggi,” Hanif memaparkan.

BACA JUGA :  KUBE Bantu Pulihkan Ekonomi Warga Prasejahtera Semasa Pandem

Baca juga: Harapan para pelaku olahraga nasional di Haornas 2020

Baca juga: Pasangan pesilat Hanif-Pipit ingin dirikan padepokan pencak silat

Dengan filosofi tersebut, Hanif tetap semangat berlatih meski kesulitan untuk menghabiskan waktu bersama teman-temannya. Ia yakin dengan disiplin dan tanggung jawab, bisa menghasilkan prestasi yang bisa mengharumkan nama bangsa seperti yang pernah ia catatkan dua tahun silam.

Nilai kepahlawanan yang ia junjung itu mampu mengantarkannya meraih medali emas di perhelatan Asian Games 2018, dan sempat melakukan selebrasi dengan memeluk Presiden Joko Widodo dan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, yang kala itu keduanya bersaing jelang Pemilu 2019.

Terkait peristiwa itu, atlet asal Bandung menceritakan bahwa saat itu ia hanya melakukan secara spontanitas. Kendati begitu, aksi tersebut membawa pesan bahwa prestasi bisa menyatukan perbedaan di tengah masyarakat.

BACA JUGA :  Heat dan Adebayo hampir sepakati kontrak 163 juta dolar AS

“Kemenangan waktu itu mungkin tidak sebanding dengan peran pahlawan dulu, tapi paling tidak saya bisa memberikan kebanggaan bagi keluarga dan bangsa. Pesannya waktu itu satu, kita walau berbeda (pilihan) tapi punya satu tujuan agar Indonesia lebih baik. Saya sebagai Milenial punya tanggung jawab mempertahankan nasionalisme,” kata atlet kelahiran tahun 1997 itu menceritakan.

Baca juga: Pesilat Hanifan swafoto bersama Presiden saat pernikahannya

Baca juga: Pesilat Hanifan peluk Jokowi-Prabowo bersamaan

Pewarta: Roy Rosa Bachtiar
Editor: Bayu Kuncahyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas