Dunia

PM Australia minta warga tidak hadiri demo “Black Lives Matter”

pm-australia-scott-morrison.jpg


Sydney (-) – Perdana Menteri Australia Scott Morrison meminta warga untuk tidak menghadiri demonstrasi “Black Lives Matter” sebagai respons kematian warga Afrika-Amerika George Floyd oleh seorang polisi di Amerika Serikat.

“Warga Australia jangan menghadiri aksi unjuk rasa terhadap kematian George Floyd karena risiko penyebaran virus corona,” ujar Perdana Menteri Scott Morrison pada Jumat.

Aksi unjuk rasa sebagai respons kematian George Floyd dan bentuk dukungan terhadap suku pribumi Australia akan digelar akhir pekan ini di kota-kota terbesar negara itu.

Penyelenggara demonstrasi mengharapkan ribuan orang akan hadir dalam aksi unjuk rasa itu.

Sementara itu, ratusan orang berunjuk rasa di London dan Berlin pada Minggu (31/5) sebagai bentuk aksi solidaritas atas kematian George Floyd

BACA JUGA :  Nike dan Neymar berpisah setelah bermitra selama 15 tahun

Para pengunjuk rasa berlutut di Alun-alun Trafalgar, di pusat Kota London, dengan meneriakkan “Tidak ada keadilan, tidak ada perdamaian”. Mereka lantas bergerak melewati Gedung Parlemen dan mengakhiri aksinya di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Polisi metropolitan menyebutkan mereka mengamankan lima orang di depan Kedubes AS, tiga di antaranya melanggar aturan pembatasan COVID-19 dan dua lainnya karena menyerang polisi.

Ratusan pengunjuk rasa juga mengelar aksi di depan Kedutaan Besar AS di Berlin, membawa poster bertuliskan “Keadilan untuk George Floyd”, “Berhenti membunuh kami” dan “Siapa lagi berikutnya.”

Kematian George Floyd yang terjadi usai penangkapannya pada Senin menuai gelombang protes di AS, melepaskan amarah yang terpendam atas bias rasial dalam sistem peradilan kriminal AS.

BACA JUGA :  Putin sebut Angkatan Laut Rusia akan diperkuat rudal nuklir hipersonik

Sejumlah unjuk rasa berubah menjadi brutal saat para demonstran memblokir lalu lintas, membakar ban dan bentrok dengan polisi antihuru-hara, yang beberapa di antaranya menembakkan gas air mata dan peluru karet dalam upaya membuat situasi kembali kondusif.

Sumber : Reuters

Baca juga: Gubernur New York minta demonstran jalani tes COVID-19

Baca juga: Menhan AS tolak rencana pengerahan militer untuk akhiri unjuk rasa

Baca juga: PM Selandia Baru mengaku ‘ngeri’ dengan kematian George Floyd

 

Unjuk rasa di Dataran Merdeka Kuala Lumpur



Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © – 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas