Ekonomi

Tepis Hoaks, Pertamina Imbau Masyarakat tidak Panik Stok BBM dan LPG Aman

Tepis Hoaks, Pertamina Imbau Masyarakat tidak Panik Stok BBM dan LPG Aman


Pertamina mengimbau masyarakat tetap tenang, menggunakan BBM dan LPG sesuai kebutuhan

TERDEPAN.id, JAKARTA — PT Pertamina (Persero) mengimbau masyarakat tetap tenang, menggunakan BBM dan LPG sesuai kebutuhan serta tidak melakukan pembelian secara berlebihan. Sebab menurut Pertamina, pasokan energi tersedia aman dan mencukupi.  

Terkait pesan yang menyebar luas di masyarakat tentang imbauan isi penuh tanki bensin motor atau mobilnya mulai 29 Desember 2021 sampai 7 Januari 2022, Pertamina menegaskan bahwa informasi tersebut adalah hoaks, tidak benar dan menyesatkan. “Kami berharap masyarakat tidak melakukan panic buying, karena kami yakin seluruh pekerja Pertamina tetap  mengedepankan kepentingan umum dan dapat bersama-sama menjaga kondusivitas dan kelancaran operasional,” ujar Fajriyah Usman, Vice President Corporate Communication Pertamina di Jakarta, Kamis (23/12), dalam siaran persnya.

Menurut Fajriyah, saat ini Pertamina memiliki Satgas Natal dan Tahun Baru dan dilengkapi dengan PICC (Pertamina Integrated Command Center) yang melakukan monitoring 24 jam  dan menjalankan  kegiatan pengamanan ketersediaan dan distribusi BBM dan LPG, termasuk berkordinasi dengan Pemda dan pihak aparat. Ini juga dijalankan untuk mitigasi pengamanan distribusi terkait dengan aksi serikat pekerja Pertamina.

BACA JUGA :  KPU Sebut Rantis Maung Dihibahkan ke BNPB dan Kemensos Setelah Pemilu

Ia menuturkan Satgas Nataru 2021 melibatkan Direksi Pertamina maupun Direksi Sub Holding terkait, termasuk seluruh General Manager seluruh daerah yang telah melakukan pertemuan rutin memastikan kesiapan dan pengamanan distribusi BBM dan LPG mulai dari kesiapan armada, build up stock di seluruh region, monitoring distribusi hingga kesiapan dan keselamatan para pekerja yang bertugas.

“Pertamina juga memiliki pola distribusi RAE (Reguler, Alternatif dan Emergency) untuk mengantisipasi kondisi emergency, sehingga Pertamina tetap memastikan ketersediaan BBM dan LPG di seluruh wilayah,” tambahnya.

 

   

Sebagai antisipasi Nataru, lanjut Fajriyah, Pertamina telah menyiapkan 114 terminal BBM, 23 terminal LPG, 68 Depot Pengisian Pesawat Udara (DPPU), lebih dari 7.400 SPBU, serta seluruh rantai distribusi LPG mulai dari Stasiun Pengisian Bahan Bakar Elpiji (SPBBE) hingga agen dan pangkalan LPG baik yang subsidi maupun non subsidi memenuhi kebutuhan energi masyarakat.  

BACA JUGA :  Bank Jago Bukukan Laba Bersih Rp 72 Miliar pada 2023

    

Selain itu, Pertamina juga telah menyiapkan layanan dan fasilitas tambahan, seperti 1.077 SPBU Siaga dijalur reguler, 63 SPBU Siaga di jalur tol, 218 Motoris atau armada Pertamina Delivery Service (PDS), 144 titik kantong BBM SPBU, 34 unit Pertashop atau SPBU modular, serta lebih dari 48 ribu agen dan pangkalan LPG Siaga, layanan di 68 DPPU juga akan terus siaga memenuhi kebutuhan Avtur bagi seluruh maskapai penerbangan.

“Dengan kesiapan ini, kami berharap masyarakat dapat menikmati liburan Natal dan Tahun Baru dengan tenang bersama keluarga,” ujarnya.





Sumber
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

sixteen + 4 =

Trending

Ke Atas