Hukum

Terjadi 27 Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak di Pariaman Selama 2021

Terjadi 27 Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak di Pariaman Selama 2021


Kasus pelecehan dan kekerasan terhadap perempuan dan anak terus meningkat.

TERDEPAN.id, PARIAMAN — Kepala Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, dan Keluarga Berencana (DP3AKB) Kota Pariaman, Gusniyeti Zaunit mengatakan, sepanjang 2021, telah terjadi 52 kasus terhadap perempuan dan anak di kota itu. Sebanyak 27 kasus di antaranya adalah pelecehan seksual terhadap anak oleh orang terdekat.


Selanjutnya, ada 7 kasus anak berhadapan dengan hukum, kekerasan psikis di sekolah 1 kasus, dan 16 kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT). “Untuk kondisi saat ini, semua yang berkasus telah dalam keadaan baik dan selalu dilakukan pengawasan oleh DP3AKB Kota Pariaman,” kata Gusniyeti, Jumat (14/1/2022).

BACA JUGA :  Mahfud Siap Tanggung Jawab Kasus Kerumunan Massa Rizieq


Ia menjelaskan, dibanding tahun 2020, kasus pelecehan terhadap anak dan perempuan di 2021 meningkat. Pada 2020 lalu hanya terjadi 32 kasus.

Ia meminta masyarakat menyadari bahwa derita perempuan dan anak adalah derita bersama. Untuk mengurangi kasus serupa, Pemko Pariaman akan membentuk pusat pembelajaran keluarga (puspaga) dan melaunching Desa Ramah Perempuan Peduli Anak (DRPPA).

BACA JUGA :  Kuasa Hukum: Fatia Kritik Pejabat Publik, Bukan Individu

Ia berharap kasus terhadap perempuan dan anak di tahun 2022 bisa berkurang. Ia juga meminta para orang tua melakukan pengawasan terhadap anak. Mereka harus intens menjalin komunikasi dengan buah hati supaya apa yang terjadi dengan anak di sekolah dapat diketahui langsung.





Sumber
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas