Ekonomi

Menteri PUPR Fokus Tuntaskan Seluruh Pekerjaan Konstruksi pada 2024

Menteri PUPR Fokus Tuntaskan Seluruh Pekerjaan Konstruksi pada 2024


TERDEPAN.id, JAKARTA — Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Basuki Hadimuljono menyebut fokus kementeriannya pada sisa masa jabatan Presiden Joko Widodo adalah menuntaskan seluruh pekerjaan konstruksi. Dalam rapat kerja bersama Komisi V DPR RI di Jakarta, Senin (1/4/2024), Basuki mengatakan tema fokus program kerja 2024 adalah mempercepat transformasi ekonomi yang inklusif dan berkelanjutan.

“Sesuai dengan arahan Bapak Presiden fokus 2024 adalah menuntaskan seluruh pekerjaan konstruksi pada 2024 lebih banyak pada semester I tahun 2024,” ungkapnya.

Namun, ia menyebut ada beberapa paket pembangunan infrastruktur yang tidak mungkin diselesaikan pada tahun ini karena proyek-proyek tersebut baru mulai dikerjakan pada Oktober 2023.

BACA JUGA :  BCA Syariah Restrukturisasi Rp 856,5 Miliar Pembiayaan

Proyek-proyek tersebut, di antaranya pembangunan Bendungan Cibeet, Cijuray, Karangnongko, Pelosika, Cabean, dan Lingkar Nias.

 

Basuki menyampaikan bahwa proyek-proyek tersebut bisa diselesaikan pada tahun 2025 asalkan mendapat persetujuan Menteri Sekretaris Negara.

Pembangunan infrastruktur yang menjadi fokus Kementerian PUPR pada tahun ini selanjutnya mencakup apa yang ia sebut sebagai direktif presiden. Beberapa proyek yang mendapat arahan langsung Presiden Jokowi adalah pasar, sekolah, stadion, rusun, dan Instruksi Presiden (Inpres) Jalan Daerah dan Inpres Air Minum dan Air Limbah.

“Pasar ini ada 32 pasar, kebanyakan hasil kunjungan kerja presiden. Lalu ada 22 stadion termasuk salah satunya Stadion Madura United di Pamekasan,” katanya.

BACA JUGA :  Ada Masalah, Pemerintah Diminta Kaji Kembali Penerapan Gerbang Tol Nirsentuh

“Melihat keberhasilan Inpres Jalan Daerah, Presiden menyetujui adanya Inpres Air Minum dan Inpres Air Limbah. Tujuannya untuk mempercepat sambungan rumah tangga, bukan membangun IPA (instalasi pengolahan air) baru,” ujar dia.

Dalam paparannya, Basuki menyampaikan anggaran awal Kementerian PUPR untuk tahun 2024 ditetapkan sebesar Rp 147,37 triliun. Namun, anggarannya kemudian bertambah menjadi Rp 149,74 triliun.

Kenaikan ini disebabkan oleh dua faktor, yakni luncuran sukuk negara atau SBSN sebesar Rp 1,19 triliun dan percepatan pinjaman dan/atau hibah luar negeri (PHLN) sebesar Rp 1,17 triliun.

 

sumber : Antara





Sumber
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

1 × 3 =

Trending

Ke Atas