Digital

OVO pecat karyawan yang langgar privasi data

shutterstock_390922324.jpg


Jak (ANTARA) – Platform dompet digital OVO menyatakan sudah memecat karyawan yang menyalahgunakan data pribadi pengguna dalam kasus yang mencuat baru-baru ini.

“Saat ini yang bersangkutan sudah tidak berstatus karyawan OVO,” kata Head of Public Relations OVO, Sinta Setyaningsih, kepada Antara, Jumat.

OVO menyebut tindakan menggunakan data pengguna untuk kepentingan pribadi merupakan pelanggaran berat terhadap prosedur dan kebijakan terkait privasi data pengguna.

Baca juga: Petugas OVO diduga salahgunakan data pribadi pengguna

Baca juga: WhatsApp Pay jadi saingan berat layanan pembayaran digital Indonesia

BACA JUGA :  Kominfo dorong UMKM jualan online

“OVO berkomitmen untuk melindungi privasi data pengguna, sesuai dengan tujuan perusahaan untuk terus memberikan layanan keuangan terbaik bagi masyarakat Indonesia,” kata Sinta.

OVO juga menyampaikan permintaan maaf atas kejadian tersebut dan memastikan kejadian seperti itu tidak akan terulang.

Seorang pengguna media sosial mengunggah percakapan adiknya dengan salah seorang yang mengaku sebagai karyawan OVO untuk mengurus kenaikan kapasitas menjadi akun premier.

BACA JUGA :  Mi 10 Ultra ke Indonesia? Ini kata Xiaomi

Dalam percakapan tersebut, orang yang mengaku sebagai karyawan OVO menghubungi pengguna untuk kepentingan pribadi.

Baca juga: OVO bantah rumor ditinggal Lippo

Baca juga: OVO tanggapi kabar titel unicorn

Baca juga: Bareksa gandeng OVO uji coba pembayaran reksa dana via QRIS

Pewarta: Natisha Andarningtyas
Editor: Alviansyah Pasaribu
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas