Dunia

PM Li: Laut China Selatan rumah bersama

lioning.jpg


Beijing (ANTARA) – Perdana Menteri China Li Keqiang menyatakan Laut China Selatan merupakan rumah bersama bagi negara-negara di kawasan itu.

“Situasi di Laut China Selatan secara keseluruhan stabil,” kata PM Li dalam Konferensi Tingkat Tinggi ke-23 ASEAN-China yang digelar secara virtual, Kamis.

Mengingat kepentingan yang lebih besar, lanjut dia, China dan negara-negara ASEAN telah meningkatkan kerja sama di segala bidang dan secara aktif mengatasi segala perbedaan yang ada.

“China tetap memegang erat komitmennya dalam menyelesaikan COC (Kode Etik Para Pihak di Laut China Selatan),” ujarnya dalam keterangan tertulisnya kepada ANTARA di Beijing.

BACA JUGA :  Para penemu "black hole" menangi Nobel Fisika 2020

Dengan begitu, menurut Li, China dan negara-negara ASEAN bisa menunjukkan kepada masyarakat internasional atas kemampuannya mengelola situasi di Laut China Selatan dengan baik, demi terjaganya stabilitas dan perdamaian di kawasan.

China mempertimbangkan penyelenggaraan pertemuan konsultatif sesegera mungkin setelah pandemi COVID-19 mereda.

Selama masa pandemi, kemitraan ASEAN-China makin meningkat.

Bahkan hingga kuartal ketiga nilai perdagangan kedua belah pihak naik lebih dari 70 persen.

Kenaikan itu membawa ASEAN menduduki peringkat pertama mitra dagang terbesar China sekaligus menggeser posisi Uni Eropa. 

BACA JUGA :  Suasana perayaan Diwali saat pandemi COVID-19

Baca juga: Jelang KTT, ASEAN diharapkan tetap netral di tengah rivalitas AS-China

Baca jga: Kemlu RI: Ada penolakan klaim China atas LCS dari “non-claimant” ASEAN

Baca juga: China peringatkan negara Asia untuk waspada terhadap strategi AS

 

Menlu ingin UNCLOS 1982 ditegakkan di Laut China Selatan



Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2020



Sumber

Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas