Ekonomi

PPI Bakal Pastikan Efisiensi Logistik Pangan dalam ID Food

PPI Bakal Pastikan Efisiensi Logistik Pangan dalam ID Food


ID Food akan membantu pemerintah dalam mengatur logistik 2022.

TERDEPAN.id, JAKARTA — Direktur Utama PT Perusahaan Perdagangan Indonesia (Persero) atau PPI Nina Sulistyowati mengatakan perusahaan11¹ berperan sebagai trading logistik atas produk-produk holding BUMN pangan dalam proses distribusi dari hulu ke hilir. PPI siap bahu-membahu dengan seluruh anggota holding seperti PT Sang Hyang Seri, PT Berdikari, PT Garam, dan PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI) selaku induk holding dalam memperkuat ekosistem pangan di BUMN.


Nina menyampaikan peluncuran holding BUMN pangan dengan brand ID Food oleh Menteri BUMN Erick Thohir dan Menteri Perdagangan Muhammad Lutfi di Kawasan Kota Tua, Jakarta, pada Rabu (12/1), merupakan hari bersejarah bagi PPI dan seluruh anggota holding.


“PPI sebagai perusahaan trading dan logistik akan terus memastikan berjalannya efisiensi logistik pangan, mengurangi foodloss, serta terus memastikan ketersediaan dan keterjangkaun produk komoditas pangan,” ujar Nina dalam keterangan tertulis di Jakarta, Jumat (14/1).


PPI, ungkap Nina, siap mengembangkan kapasitas di sektor trading dan logistik serta meningkatkan pengembangan ekspor sebagai ekspor gateway dan key account holder untuk kegiatan trading holding pangan.


“PPI sebagai anggota ID Food juga diharapkan dapat mengkreasikan sumber daya alam Indonesia di darat dan lautan untuk menghasilkan produk pangan berkualitas, optimistis untuk tumbuh, dan berkembang dalam memberdayakan masa depan bangsa yang lebih baik sesuai dengan logo ID Food,” ucap Nina.


Sebelumnya, Menteri BUMN Erick Thohir mendukung peluncuran brand holding BUMN pangan, ID Food, untuk mendukung program pemerintah secara transparansi dalam mencapai sistem rantai pasok yang stabil.


“Perbaikan rantai pasok pangan berada di tangan BUMN, ID Food kita dorong untuk melakukan peningkatan rantai pasok secara terkoordinasi. Kita harus mempunyai ekosistem dan peta jalan Indonesia secara mandiri untuk menjaga stabilitas rantai pasok pangan dengan baik,” ucap Erick.


Erick mengucapkan terima kasih kepada seluruh pihak yang terlibat, mulai dari pemerintah pusat dan daerah, lembaga negara, swasta, UMKM, petani, nelayan dan peternak dalam proses pembentukan holding pangan dengan memperkenalkan dan menjual produk-produk keunggulan Indonesia. 


“Mari kita bersama-sama mengetuk hati masing-masing dalam mencari persamaan untuk membangun ekosistem pangan Indonesia,” ungkap Erick.


Menteri Perdagangan Lutfi berharap holding pangan dapat langsung bersinggungan dan hadir langsung di pasar nasional. “ID Food akan membantu pemerintah dalam mengatur logistik 2022 dengan memastikan barang ada dan barang terjangkau,” ucap Lutfi.


 

BACA JUGA :  Diadang Bea Masuk, Ekspor Biodiesel ke Eropa Turun 99 Persen





Sumber
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Trending

Ke Atas