Ekonomi

Uang Beredar Capai Rp Rp 7.572,2 Triliun

Uang Beredar Capai Rp Rp 7.572,2 Triliun


Pertumbuhan uang bereda pada November salah satunya dipengaruhi penyaluran kredit.

TERDEPAN.id, JAKARTA — Bank Indonesia merilis likuiditas perekonomian atau uang beredar dalam arti luas (M2) pada November 2021 tumbuh meningkat. Posisi M2 pada November 2021 tercatat sebesar Rp 7.572,2 triliun atau tumbuh 11,0 persen (yoy).

Kepala Departemen Komunikasi BI Erwin Haryono menyampaikan, nilai tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 10,5 persen (yoy). “Peningkatan tersebut didorong oleh akselerasi uang beredar dalam arti sempit (M1) sebesar 14,7 persen (yoy) dan uang kuasi sebesar 7,0 persen (yoy),” kata Erwin dalam keterangan pers.

BACA JUGA :  Menristek Dorong Peningkatan Daya Saing Produk Pangan

Pertumbuhan M2 pada November 2021 dipengaruhi oleh penyaluran kredit dan Aktiva Luar Negeri Bersih. Penyaluran kredit tumbuh sebesar 4,4 persen (yoy), meningkat dari pertumbuhan bulan sebelumnya sebesar 3,0 persen (yoy).

Aktiva Luar Negeri Bersih juga tumbuh 10,6 persen (yoy), lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan Oktober 2021 sebesar 5,7 persen (yoy). Sementara itu, tagihan bersih kepada Pemerintah Pusat (Pempus) tumbuh stabil sebesar 30,4 persen (yoy).

BACA JUGA :  AS Cabut Status Rusia Sebagai Negara Ekonomi Pasar


 





Sumber
Klik untuk berkomentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

12 − 11 =

Trending

Ke Atas